SHARE

Sebagian besar dari kita, tentunya sudah pernah mencicipi atau meminum es dawet. Es dawet ini adalah minuman yang terdiri dari santan, gula jawa, dawet (semacam cendol) dan tentunya es.

Es dawet yang kita minum, sudah sangat unum disajikan dalam gelas. Kalau tidak gelas beling, di gelas plastik.

Tapi, sebuah sensasi berbeda makan es dawet saya dapatkan ketika sedang berada di Pasar Klewer, Solo, Jawa Tengah.

Saya yang sedang menunggu teman-teman berbelanja batik, melihat seorang ibu yang menjual es dawet. Karena hari agak gerah, saya memesan es dawet.

Dan apa yang terjadi? Saya melihat ibu-ibu penjual es dawet mengambil mangkok yang terbuat dari tanah liat. Sayapun langsung nyeletuk.

“Wah, bu, esnya disajikan di mangok?”

“Lah memang biasanya di pake gelas?”

“Iya bu!”

Ibu penjual es pun mulai menaruh gula Jawa, Dawet, dan Santan. Kemudian dia menambahkan cincau hitam, tape ketan dan selasih.

Wah wah .. ini yang lebih unik. Es dawet tapi ada cincau, tape dan selasih.

Rasanya? Menyegarkan!

Manisnya juga pas. Tidak terlalu manis! Pas rasanya.

Makan es dawet di mangkok, serasa makan sop buah.

Harga es ini juga murah meriah. Semangkok hanya 5000. Murah bukan?