SHARE

Ngemeng-ngemeng (gila tukul banget bahasa eug), saya ini tipikal atau tipe orang yang kalau suka makanan tertentu, di tempat yang menjual makanan, sering sekali akan kembali ke tempat makan tersebut.

Seperti yang sudah saya tulis di blog saya sebelum-sebelumnya (silakan cek blog saya yang lain), ada satu tempat makan favorit saya. Makanan yang dijual, mie goreng dan nasi goreng. Nasi Goreng Subur!

Lokasinya, tidak jauh dari tempat saya ngekos. Mungkin sekitar 100 atau 200 meter. Ya jalan kaki nggak berasa capeknya lah gitu.

Sekitar bulan Maret tahun ini, tetiba si Subur, ini jarang jualan. Saya awalnya pikir, mungkin si Subur pulang kampung seminggu dua minggu gitu. Tapi lewat dua minggu saya makin bingung kok tak kunjung jualan.

Waktu pun semakin berlalu. Lewat sebulan dua bulan, karena tidak kunjung jualan, saya pikir Subur sudah alih profesi. Atau mungkin pindah tempat jualan tapi saya tidak tahu di mana.

Selasa 12 September 2017, saya berkunjung ke teman saya di Warakas. Sepulang dari sana, saya lewat jalan Gadang. Ketika lewat jalan Gadang, saya teringat ada adiknya Subur yang katanya jualan di sini.

Saya pun melihat lihat sepanjang jalan.

TIBA TIBA ….

Di sebelah kanan jalan, saya lihat ada lapak nya Nasi Goreng Subur. Saya pun berbelok untuk menuju ke tempat Subur jualan.

DAN TERNYATA

Saya ketemu subur.

“Kamu ternyat jualan di sini ya Bur… saya cari-cari ternyata pindah ke sini”

Subur pun tersenyum…. saya pun langsung pesan Capcay goreng. Ini salah satu menu favorit saya selain Mie Goreng dan Nasi Goreng.

Dan akhirnya saya bisa menikmati salah satu masakan dari tukang masak atau penjual makanan favorit saya. Soal Capcay goreng ini, saya bikin foodblog aja yaaa!